Pengantar Ilmu Filsafat

Manusia dan Hasrat InginTahu

Manusia mempunyai pengetahuan, binatang mempunyai pengetahuan, malaikat juga mempunyai pengetahuan. Mahluk selain manusia pemgetahuannya bersifat statis, dari masa ke masa tetap begitu saja. Tetapi pengetahuan yang dimilki manusia bersifat dinamis, terus berkembang dari zaman ke zaman, karena manusia mempunyai kemampuan mencerna pengalaman, merenung, merefleksi, menalar, dan meneliti dalam upaya memahami lingkungannya.

Kemampuan tersebut dimiliki manusia disebabkan manusia dibekali oleh Tuhan berupa akal atau rasio untuk berpikir, sementara mahluk lainnya tidak. Manusia berpikir dengan akalnya. Dengan akalmya manusia mempunyai rasa ingin tahu (curiosity). Dari rasa ingin tahu inilah manusia selalu mempertanyakan segala hal yang dipikirkannya, menyangsikan segala apa yang dilihat, dan mencari segala bentuk permasalahan yang dihadapi. Manusia berusaha menjawab semua pertanyaan yang dihadapi dan mengajukan alternatif pemecahan suatu masalah.

Menurut Francis Bacon, seorang filsuf renaisance, akal manusia mempunyai 3 macam daya, yaitu:

  1. ingatan,
  2. imajinasi, dan
  3. pikiran.

Daya ingatan menciptakan sejarah, daya imajinasi menciptakan puisi, dan daya berpikir menciptakan filsafat.

Filsafat terdiri atas 3 bagian, yaitu;

  1. filsafat tentang Tuhan atau teologi,
  2. filsafat tentang alam atau kosmologi, dan
  3. filsafat tentang manusia atau antropologi.

Berpikir adalah ciri khas manusia. Selain ciri utama sebagai mahluk berpikir (kognisi), manusia juga masih mempunyai potensi lain, yakni perasaan (afeksi), kehendak (konasi), dan tindakan (aksi) atau sering disebut cipta, rasa, karsa, dan karya. Deangan potensi itu manusia mencipta, mengelola, dan mengubah lingkungan sekitarnya ke arah lebih baik.

Dengan beragam potensi inilah manusia mempertanyakan, meragukan, dan menjawabnya. Manusia tidak merasa puas hanya memperoleh jawaban – jawaban yang berasal dari adat – istiadat, tradisi, dongeng – dongeng, mitos – mitos, legenda – legenda itu tidk sesuai sesuai aturan berpikir atau bertentangan dengan akal/rasio sehat manusia.

Lahirnya filsafat dan ilmu pengetahuan bermula dari aktivitas berpikir. Karena inti dari berfilsafat adalh berpikir. Namun, tidak semua aktivitas berpikir dapat disebut berfilsafat. Berfilsafat adalah berpikir yang mempunyai tujuan. Tujuannya adalah memperoleh pengetahuan, yakni pengetahuan yang menyangkut kebenaran. Sehingga dengan berfilsafat manusia dapat sampai pada kebenaran.

Pengertian Filsafat

Pengertian filsafat, dalam sejarah perkembangan pemikiran kefilsafatan, antara satu ahli dan ahli filsafat lainnya selalu berbeda, dan hampir sama banyaknya dengan ahli filsfatan itu sendiri.

Pengertian filsafat dapat ditinjau dari 2 segi, yakni:

Filsafat secara Etimologi

Kata filsafat, yang dalam bahasa Arab dikenal dengan istilah falsafah dan dalam bahasa inggris dikenal dengan istilah philosophy adalah berasal dari bahasa Yunani philoshopia. Kata philosophia terdiri atas kata philein yang berarti cinta (love) dan shopia yang berarti kebijaksanaan (wisdom), sehingga secara etimologi istilah filsafat berarti cinta kebijaksanaan (love of wisdom). Kata filsafat pertama kali oleh Phytagoras (582-496 SM). Pada saat itu arti filsafat belum begitu jelas.

Filsafat secara Terminologi

Secara terminologi adalah arti yang dikandung oleh istilah filsafat. Dikarenakan tentang batasan dari filsafat itu banyak , antara lain:

1. Para filsuf pra – Socrates

Para filsuf pra – Socrates mempertnayakan tentang arche, yakni awal mula atau asal usul alam dan berusaha menjawabnya dengan menggunakan logos atau rasio tanpa percaya lagi pada jawaban mitos atau legenda. Oleh sebab itu, bagi mereka, filsafat adalah ilmu yang berupaya untuk memahami hakikat alam dan realitas dengan mengendalikan akal budi.

2. Plato

Filsafat adalah pengetahuan yang mencoba untuk mencapai pengetahuan tentang kebenaran asli.

3. Aristoteles

Filsafat adalah ilmu pengetahuan yang senantiasa berupaya mencari prinsip – prinsip dan penyebab – penyebab dari realitas yang ada.

4. Al Farabi

Filsafat adalah ilmu pengetahuan tentang hakikat bagaimana alam maujud yang sebenarnya.

5. Rene Descartes

Filsafat adalah himpunan dari segala pengetahuan yang pangkal penyelidikannya adalah mengenai Tuhan, alam, dan manusia.

6. William James

Filsafat adalah suatu upaya yang luar biasa hebat untuk berpikir yang jelas dan terang.

7. Immanuel Kant

Filsafat adalah ilmu pengetahuan yang menjadi pangkal dari semua pengetahuan yang didalamnya tercakup masalah epistemologi (filsafat pengetahuan) yang menjawab persoalan apa yang kita ketahui.

8. Langeveld

Filsafat adalah berpikir tentang masalah – masalah yang akhir dan yang menentukan, yaitu masalah – masalah mengenai makna keadaan, Tuhan, keabadian, dan kebebasan.

9. Hasbullah Bakry

Filsafat adalah ilmu yang menyelidiki segala sesuatu dengan mendalam mengenai ketuhanan, alam semesta, dan juga manusia sehingga dapat menghasilkan pengetahuan tentang bagaimana hakikatnya sejauh yang dapat dicapai akal manusia dan bagaimana sikap manusia seharusnya setelah mencapai pengetahuan tersebut.

10.  Louis O. Kattsoff

Filsafat merupakan suatu analisis secara hati – hati terhadap penalaran – penalaran mengenai suatu masalah, dan penyusunan secara sengaja serta sistematis suatu sudut pandang yang menjadi suatu dasar tindakan.

11.  N. Dryarkara

Filsafat adalah perenungan sedalam – dalamnya sebab – sebab ‘ada dan berbuat’, perenungan tentang kenyataan (reality) yang sedalam – dalamnya sampai ke ‘mengapa’ yang penghabisan.

12.  Notonagoro

Filsafat menelaah hal – hal yang menjadi objeknya dari sudut intinya yang mutlak dan yang terdalam, yang tetap dan tidak berubah, yang disebut sebagai hakikat.

13.  Ir. Poedjayawijatna

Filsafat ialah ilmu yang berusaha untuk mencari sebab yang sedalam – dalamnya bagi segala sesuatu berdasarkan pikiran belaka.

14.  Cicero

Filsafat adalah sebagai “ibu dari semua seni” dan juga sebagai arts vitae yaitu fisafat sebagai seni kehidupan.

15.  Harold H. Titus

  1. Filsafat adalah sekumpulan sikap dan kepercayaan terhadap kehidupan dan alam yang biasanya diterima secara tidak kritis.
  2. Filsafat adalah suatu proses kritik atau pemikiran terhadap kepercayaan dan sikap yang dijunjung tinggi.
  3. Filsafat adalah usaha untuk memperoleh suatu pandangan keseluruhan.
  4. Filsafat adalah analisis logis dari bahasa dan penjelasan tentang arti dan pengertian (concept).
  5. Filsafat adalah kumpulan masalah yang mendapat perhatian manusia dan yang dicarikan jawabannya oleh ahli filsafat.

16.  Sidi Gazalba

Filsafat adalah sistem kebenaran tentang segala sesuatu yang dipersoalkan sebagai hasil dari berpikir secara radikal, sistematis, dan universal.

17.  Francis Bacon

Filsafat merupakan induk agung dari ilmu – ilmu dan filsafat menangani semua pengetahuan sebagai bidangnya.

18.  Lorens Bagus, mendefinisikan filsafat sebagai:

  1. Upaya spekulatif untuk menyajikan suatu pandangan sistematik dan lengkap tentang seluruh realitas.
  2. Upaya untuk melukiskan hakikat relitas akhir dan dasar serta nyata.
  3. Upaya untuk menentukan batas – batas dan jangkauan pengetahuan: sumbernya, hakikatnya, keabsahannya, dan nilainya.
  4. Penyelidikan kritis atas pengandaian – pengandaian dan pernyataan – pernyataan yang diajukan oleh bidang pengetahuan.
  5. Disiplin ilmu yang berupaya untuk membantu manusia melihat apa yang dikatakan dan mengatakan apa yang dilihat.

Dari serangkaian definisi diatas, dapat ditarik kesimpulan bahwa filsafat adalah proses berpikir secara radikal, sistematik, dan universal terhadap segala yang ada dan yang mungkin ada. Dengan kata lain, berfilsafat berarti berpikir secara radikal (mendasar, mendalam, sampai ke akar – akarnya, sitematik (teratur, runtut, logis, dan tidak serampangan) untuk mencapai kebenaran universal (umum, terintegral, dan tidak khusus serta tidak parsial).

Adapun Ali Mudhofir (1996) memberikan arti filsafat sangat beragam, yaitu sebagai berikut:

a) Filsafat sebagai suatu sikap

Filsafat adalah suatu sikap terhadap kehidupan alam semesta. Sikap secara filsafat adalah sikap menyelidiki secara kritis, terbuka, toleran, dan selalu bersedia meninjau suatu problem dari semua sudut pandang.

b) Filsafat sebagai suatu metode

Filsafat sebagai suatu metode, artinya cara berpikir mendalam (reflektif), penyelidikan yang menggunakan alasan, berpikir secara hati – hati dan teliti.

c) Filsafat sebagai suatu kelompok persoalan

Banyak persoalan yang dihadapi manusia, dan para filsuf berusaha memikirkan dan menjawabnya.

d) Filsafat sebagai sekelompok teori atau sistem pemikiran

Ditandai dengan pemunculan teori atau sistem pemikiran besar yang terletak pada nama – nama filsuf besar.

e) Filsafat sebagai analisis logis tentang bahasa dan penjelasan makna istilah itu

f) Filsafat merupakan usaha untuk memperoleh pandangan yang menyeluruh

Filsafat mencoba menggabungkan kesimpulan dari berbagai ilmu dan pengalaman manusia menjadi suatu pandangan dunia yang konsisten.

Objek Filsafat

Objek filsafat dibedakan menjadi 2, yaitu objek material dan objek formal.

1. Objek material

Objek material filsafat ialah segala sesuatu yang menjadi masalah, segala sesuatu yang yang dipermasalahkan oleh filsafat.

Lapangan kerja filsafat itu luas, Louis Kattsoff menulis, yaitu “meliputi segala manusia serta segala sesuatu yang ingin diketahui manusia”.

Saefuddin Ashari menyebut objek material filsafat ialah sarwa yang ada, yang pada garis besarnya dapat kita bagi atas 3 persoalan pokok:

  1. Hakikat Tuhan
  2. Hakikat Alam
  3. Hakikat Manusia

2. Objek formal

Objek formal filsafat ialah usaha untuu k mencari keterangan secara radikal (sedalam – dalamnya, sampai ke akarnya) tentang objek material filsafat. Menurut Oemar Amin Hoesin, objek formal filsafat tidak lain ialah mencari keterangan  yang sedalam – dalamnya tentang objek material filsafat (segala sesuatu yang ada dan yang mungkin ada).

Ciri – Ciri Filsafat

1. Bersifat secara menyeluruh (universal)

Persoalan secara kefilsafatan tidak bersangkutan dengan objek khusus dan sebagian besar berkaitan dengan ide – ide yang besar.

2. Bersifat secara spekulatif

Artinya persoalan – persoalan yang dihadapi oleh manusia melampui batas – batas ilmiah.

3. Bersangkutan dengan nilai – nilai (nilai baik dan nilai buruk)

Artinya persoalan – persoalan kefilsfatan bertalian dengan penilaian baik moral, estetis, agama, maupun sosial.

4. Bersifat kritis

Artinya filsafat itu suatu analisis secara kritis terhadap konsep – konsep yang artinya diterima oleh suatu ilmu.

5. Bersifat sinoptik

Artinya filsafat mencakup struktur kenyataan secara keseluruhan.

6. Bersifat publikatif

Artinya jika suatu persoalan sudah mendapat jawaban dari jawaban itu akan timbul persoalan baru dan jawaban yang akan diberikan akan mengandung akibat lebih jauh.

Asal – Usul Filsafat

Ada 3 hal yang mendorong manusia untuk ‘berfilsafat’, yaitu sebagai berikut:

a. Keheranan

Banyak filsuf menunujukkan rasa heran (dalam bahasa Yunani Thaumsia) sebagai asal filsafat. Plato misalnya mengatakan : “Mata kita memberi pengamatan bintang – bintang, matahari dan langit. Pengamatan ini memberi dorongan untuk menyelidiki. Dari penyelidikan ini berasal filsafat”.

b. Kesangsian

Filsuf – filsuf lain, misalnya Augustinus (254 – 430 M) dan Rene Descartes (1596 – 1650 M) menunjukkan kesangsian sebagai sumber utama pemikiran. Manusia heran, tetapi kemudian ragu – ragu. Apakah ia tidak ditipu oleh panca inderanya kalau ia heran? Apakah kita tidak hanya melihat yang ingin kita lihat? Di mana dapat ditemukan kepastian? Karena dunia ia penuh dengan berbagai pendapat, keyakinan, dan interpretasi.

c. Kesadaran Akan Keterbatasan

Manusia mulai berfilsafat jika ia menyadari bahwa dirinya sangat kecil dan lemah terutama bila dibandingkan dengan alam sekelilingnya. Manusia merasa bahwa ia sangat terbatas dan terikat terutama pada waktu mengalami penderitaan atau kegagalan. Dengan kesadaran akan keterbatasan dirinya ini manusia mulai berfilsafat. Ia mulai memikirkannya bahwa di luar manusia yang terbatas pasti ada sesuatu yang tidak terbatas.

Peranan Filsafat

a. Pendobrak

Berabad – abad lamanya intelektualitas manusia tertawan dalam penjara tardisi dan kebiasaan. Dalam penjara itu, manusia terlena dalam alam mistik yang penuh sesak dengan hal – hal serba rahasia yang terungkap lewat mitos dan mite. Keadaan ini berlangsung sangat lama. Kehadiran filsafat telah mendobrak pintu dan tembok – tembok tradisi yang begitu sakral dan tidak boleh diganggu gugat. Walaupun membutuhkan waktu yang cukup panjang, kenyataan sejarah telah membuktikan filsafat benar – benar telah berperan sebagai pendobrak yang mencegangkan.

b. Pembebas

Filsafat bukan saja mendobrak pintu penjara tradisi dan kebiasaan yang penuh mitos dan mite, melainkan juga merenggut manusia keluar dari dalamnya. Filsafat membebaskan manusia dari ketidaktahuan dan kebodohannya. Secara ringkas dapat dikatakan bahwa filsafat dari segala jenis “penjara” yang mempersempit ruang gerak akal budi manusia.

c. Pembimbing

Filsafat membebaskan manusia dari cara berpikir yang mistis dan mitis dengan membibing manusia untuk berpikir secar rasional. Filsafat membebaskan manusia dari cara berpikir yang picik dan dangkal dengan membimbing manusia untuk berpikir secara luas dan lebih mendalam, yakni berpikir secara universal sampai berupaya mencapai radix (mendalam) dan menemukan esensi suatu permasalahan. Filsafat membebaskan manusia dari cara berpikir yang tidak teratur dan tidak jernih dengan membimbing manusia untuk berpikir secara sistematis dan logis. Filsafat membebbaskan manusia dari cara berpikir yang tidak utuh dan begitu fragmentaris dengan membimbing manusia untuk berpikir secara integral dan koheren.

Kegunaan Filsafat

Pada umumnya dapat dikatakan bahwa dengan belajar filsafat semakin menjadikan orang mampu untuk menjawab pertanyaan – pertanyaan mendasar manusia yang tidak terletak pada wewenang metode – metode khusus.

Jadi, filsafat membantu untuk mendalami pertanyaan asasi manusia tentang makna realitas dan ruang lingkupnya. Kemampuan ini dipelajari melalui 2 jalur yaitu:

  1. Secara sistematik, artinya filsafat menawarkan metode – metode mutakhir untuk menangani permasalahan mendalam manusia, tentang hakikat kebenaran dan pengetahuan, baik pengetahuan biasa maupun ilmiah, tentang tanggung jawab, keadilan dan sebagainya.
  2. Secara historis,  melalui sejarah filsafat kita belajar untuk mendalami, menanggapi, serta mempelajari jawaban yang ditawarkan oleh para pemikir dan filsuf terkemuka.

Menurut Frans Magnis Suseno (1991) sekurang – kurangnya ada 3 kemampuan yang sangat dibutuhkan orang pada zaman sekarang yang harus atau mau memberikan pengarahan, bimbingan, dan kepemimpinan spritual dan intelektual dalam masyarakat, yaitu:

  1. Suatu pengertian lebih mendalam tentang manusia dan dunia. Dengan mempelajari pendekatan – pendekatan pokok terhadap pertanyaan manusia yang paling hakiki, serta mendalami jawaban – jawaban yang diberikan oleh para pemikir besar umat manusia, wawasan dan pengertian kita sendiri diperluas;
  2. Kemampuan untuk menganalisis secara terbuka dan mengkritisi argumentasi, pendapat, tuntutan, dan legimitasi dari pelbagai agama, ideologi, dan pandangan dunia;
  3. Pendasaran metodis dan wawasan lebih mendalam dan kritis dan menjalani studi pada ilmu khusus, termasuk teologi.

Kegunaan filsafat dapat dibagi menjadi 2, yakni kegunaan secara umum dan secara khusus.

Kegunaaan secara umum dimaksudkan dengan manfaat yang dapat diambil oleh orang yang belajar filsafat dengan mendalam sehingga mampu memecahkan masalah – masalah secara kritis tentang segala sesuatu.

Kegunaan secara khusus dimaksudkan manfaat khusus yang bisa diambil untuk memecahkan khususnya suatu objek di Indonesia.

Jadi, khusus diartikan terikat oleh ruang dan waktu sedangkan umum dimaksudkan tidak terikat pada ruang dan waktu.

Menurut sebagian para filsuf, kegunaan secara umum filsafat adalah:

  1. Plato merasakan bahwa berpikir dan memikirkan adalah hal yang nikmat luar biasa sehingga filsafat diberi predikat sebagai keinginan yang maha berharga.
  2. Rene Descartes terkenal dengan ucapannya cogito ergo sum (karena berpikir maka saya ada), mempertanyakan segala – galanya, tetapi dalam keadaan serba mempertanyakan ada hal yang pasti, bahwa aku bersangsi dan bersangsi berarti berpikir. Berfilsafat berarti berpikir berpangkal kepada suatu kebenaran yang fundamental atau pengalaman yang asasi.
  3. Alfred North Whitehead merumuskan filsafat sebagai berikut: “Fisafat adalah kesadaran dan pandanagan jauh ke depan dan suatu kesadaran akan hidup, dan kesadaran akan kepentingan memberi semangat kepada seluruh usaha peradaban”.
  4. Maurice Marleau Ponty mengatakan: “Jasa dari filsafat adalah terletak pada sumber penyelidikannya, sumber itu adalah eksistensi dan dengan sumber itu kita bisa berpikir tentang manusia”

Disamping secara umum, filsafat juga dapat berguna secara khusus dalam lingkungan

sosial budaya Indonesia. Franz Magnis Suseno (1991) menyebutkan ada 5 kegunaan, yaitu sebagai berikut:

  1. Bangsa Indonesia berada di tengah – tengah dinamika proses modernisasi yang meliputi banyak bidang dan sebagian dapat dikemudikan melalui kebijakan pembangunan. Menghadapi tantangan modernisasi dengan perubahan pandangan hidup, nilai dan norma itu filsafat membantu mengambil sikap sekaligus terbuka dan kritis.
  2. Filsafat merupakan sarana yang baik untuk menggali kembali kekayaan kebudayaan, tradisi, dan filsafat Indonesia serta untuk mengaktualisasikannya. Filsafatlah yang paling sanggup untuk mendekati warisan rohani tidak hanya secara verbalistik, melainkan secara evaluatif, kritis, dan reflektif sehingga kekayaan rohani bangsa dapat menjadi modal dalam pembentukan terus – menerus identitas modern Indonesia.
  3. Sebagai kritik ideologi, filsafat membangun kesanggupan untuk mendeteksi dan membuka kedok ideologis pelbagi bentuk ketidakadilan sosial dan pelanggaran terhadap martabat dan hak asasi manusia yang masih terjadi.
  4. Filsafat merupakan dasar paling luas untuk berpartisipasi secara kritis dalam kehidupan intelektual bangsa pada umumnya dan dalam kehidupan intelektual di universitas dan lingkungan akdemis khususnya.

Filsafat menyediakan dasar dan sarana sekaligus lahan untuk berdialog di antara agama yang ada di Indonesia pada umumnya dan secara khusus dalam rangka kerja sama antaragama dalam membangun masyarakat yang adil dan makmur berdasarkan pancasila.

Pembagian (Cabang – Cabang) Filsafat

Filsafat pada umumnya dibagi ke dalam 2 kelompok secara garis besar, yaitu filsafat sistematis dan sejarah filsafat.

Filsafat sistematis bertujuan dalam pembentukan dan pemberian landasan pemikiran filsafat. Didalamnya meliputi logika, metodologi, epistemologi, filsafat ilmu, etika, estetika, metafisika, filsafat ketuhanan (teologi), filsafat manusia, dan kelompok filsafat khusus seperti filsafat sejarah, filsafat hukum, filsafat komunikasi, dan lain – lain.

Adapun sejarah filsafat adalah bagian yang berusaha meninjau pemikiran filsafat disepanjang masa. Sejak zaman kuno hingga zaman modern. Bagian ini meliputi sejarah filsafat Yunani (Barat), India, Cina, dan sejarah filsafat Islam.

Pembagian filsafat menurut para ahli diantaranya sebagai berikut:

Pembagian Plato

Plato membagi filsafat menjadi 3 yaitu;

  1. Dialektika : Tentang ide – ide atau pengertian – pengertian umum.
  2. Fisika : Tentang dunia materiil
  3. Etika : Tentang kebaikan

Pembagian Aristoteles

  1. Logika, tentang bentuk susuna pikiran
  2. Filosofia teoritika yang terperinci atas; a.Fisika, tentang dunia materiil (ilmu alam dan sebagainya); b.Matematika, tentang barang menurut kuantitasnya, dan; c.Metafisika, tentang “ada”
  3. Filosofia praktika, tentang hidup kesusilaan (berbuat) yang terperinci atas; a.Etika, tentang kesusilaan dalam hidup perseorangan; b.Ekonomia, tentang kesusilaan dalam hidup kekeluargaan, dan; c.Politika, tentang kesusilaan dalam hidup kenegaraan
  4. Filosofia poetika/aktiva (pencipta) – Filsafat Kesenian.

The Liang Gie membagi filsafat sistematis menjadi:

  1. Metafisika , filsafat tentang hal yang ada
  2. Epistemologi, teori pengetahuan
  3. Metodologi, teori tentang metode
  4. Logika, teori tentang penyimpulan
  5. Etika, filsafat tentang pertimbangan moral
  6. Estetika, filsafat tentang keindahan
  7. Sejarah filsafat

Louis O. Kattsoff

  1. Logika
  2. Metodologi
  3. Metafisika
  4. Epistemologi
  5. Filsafat biologi
  6. Filsafat psikologi
  7. Filsafat antropologi
  8. Filsafat sosiologi
  9. Etika
  10. Estetika
  11. Filsafat agama

Harry Hamersma membagi cabang filsafat menjadi:

  1. Filsafat tentang pengetahuan : epistemologi, logika, kritik – kritik ilmu
  2. Filsafat tentang keseluruhan kenyataan terperinci atas; a.Metafisika umum (ontologi), dan; b.Metafisika khusus terdiri atas: teologi metafisik, antropologi, kosmologi.
  3. Filsafat tentang tindakan: etika dan estetika
  4. Sejarah filsafat

Ir. Poedjayawijatna

  1. Ontologia
  2. Theodicea
  3. Antropologia
  4. Metaphysica
  5. Ethica
  6. Logica (minor and mayor)
  7. Aesthetica

Dari pembagian cabang filsafat menurut beberapa tokoh tersebut, tampak luas bidang yang menanggapi persoalan kefilsafatan. Karena sangat luasnya cakupan maka sering ada kesulitan untuk membahas setiap masalah sampai tuntas.

Berdasarkan 3 jenis persoalan filsafat yang utama yaitu:

  1. Persoalan keberadaan (being) atau eksistensi (existence). Persoalan keberadaan atau eksistensi bersangkutan dengan cabang filsafat, yaitu metafisika.
  2. Persoalan pengetahuan (knowledge) atau kebenaran (truth). Pengetahuan ditinjau dari segi isinya berkaitan dengan cabang filsafat, yaitu epistemologi. Adapun kebenaran ditinjau dari segi bentuknya bersangkutan dengan cabang filsafat, yaitu logika.
  3. Persoalan nilai – nilai (values). Nilai – nilai dibedakan menjadi 2, nilai kebaikan tingkah laku dan nilai keindahan. Nilai kebaikan tingkah laku bersangkutan dengan cabang filsafat yaitu etika. Nilai keindahan bersangkutan dengan cabang filsafat yaitu estetika.

3 Komentar (+add yours?)

  1. The Street Player
    Okt 13, 2010 @ 12:21:55

    tolong, comment,,,

    dan mohon saran atas kesalahan pada blog ini,,,,

    Balas

  2. DIDI
    Apr 03, 2011 @ 21:27:45

    kebenaran manusia relatif,
    dan ku pikir tulisan ini sangat bermanfaat khususnya bagi saya yang masih awam dalam berfilsafat
    Trimakasih

    Balas

  3. The Street Player
    Mei 23, 2011 @ 20:52:34

    kebenaran dan keadilan adalah hanya satu yang memiliki,
    Tuhan yang memiliki kebenaran dan keadilan,
    kebenaran dan keadilan yang ada di dunia dan yang ada sekarang adalah perjanjian dari semua manusia,
    dan kebenaran dan keadilan itu bisa dibilang keadilan semu maupun kebenaran semu.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s